Hamas Kesal Bahrain Terima Kunjungan Bennet

Rusydan Yusup | 14 Februari 2022, 8.58 PM

GAZA - Hamas kesal dengan tindakan Bahrain menerima kunjungan Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett.

Jurucakap Hamas, Fawzi Barhoum berkata, “Gerakan Perjuangan Islam Hamas menyatakan kekesalan mendalam terhadap Bahrain yang menerima  kunjungan Perdana Menteri Israel, Naftali Bennet, yang memimpin Israel yang bertanggungjawab terhadap dasar hukuman kolektif, pemindahan paksa, pembinaan petempatan haram dan dasar perkauman yang dilakukan terhadap rakyat Palestin di Baitulmaqdis, Sheikh Jarrah, Nablus, Jenin, dan Semenanjung Gaza yang berhadapan sekatan.”

“Lawatan pemimpin Israel ke ibu kota Arab dan Muslim itu tidak akan memberikan menjustifikasi penjajahan mereka, tidak memberikan perlindungan untuk jenayah, keganasan dan perkauman atau membawa keselamatan dan kestabilan kepada rantau ini dan negara-negara Arab dan Muslim yang masih menderita akibat projek penjajah Zionis,” katanya.

“Ketika mana kami memuji pendirian yang diambil oleh rakyat Bahrain terhadap normalisasi Israel dan (pendirian mereka) menyokong hak Palestin dan perjuangan Palestin, kami mengulangi bantahan kami terhadap segala bentuk normalisasi dan menyeru seluruh negara Arab yang melakukan normalisasi hubungan dengan Israel untuk menarik balik tindakan yang salah tersebut.”

Bahrain merupakan antara negara Arab yang telah pun melakukan normalisasi hubungan dengan Israel pada September 2020. - Hamas / Reuters

© Hakcipta Terpelihara 2022, Aman Palestin